Apa Perbedaan Kopi Arabika dan Kopi Robusta?

Apa Perbedaan Kopi Arabika dan Kopi Robusta
Apa Perbedaan Kopi Arabika dan Kopi Robusta -Ist.

Narareba.com Kopi adalah salah satu minuman paling populer di dunia. Ada dua jenis kopi utama yang digunakan dalam produksi kopi, yaitu kopi Arabika dan kopi Robusta. Kedua jenis kopi ini memiliki perbedaan yang signifikan dalam asal, kualitas rasa, dan kandungan kafein.

Kopi Arabika ditanam di ketinggian yang lebih tinggi dan memiliki rasa yang lebih lembut dan kompleks dibandingkan kopi Robusta. Ini juga memiliki kandungan kafein yang lebih rendah. Sementara itu, kopi Robusta ditanam di ketinggian yang lebih rendah dan memiliki rasa yang lebih kuat dan pahit, serta kandungan kafein yang lebih tinggi.

BacaMengenal Tanaman Kopi Arabika Varietas Typica

Perbedaan Kopi Arabika dan Kopi Robusta:

Kopi robusta dan arabika adalah dua jenis kopi yang berbeda. Robusta dianggap memiliki rasa yang lebih kuat, lebih kaya, dan lebih bermerek. Robusta juga memiliki kandungan kafein lebih tinggi dibandingkan dengan Arabica. Arabica dianggap lebih kaya, lebih halus, dan lebih beraroma. Kopi Arabica juga memiliki kandungan kafein yang lebih rendah daripada robusta.

Apa saja perbendaan kopi Arabika dan kopi Robusta yang paling mendasar? Simak penjelasannya berikut ini.

Asal

Kopi Arabika berasal dari wilayah pegunungan Ethiopia, di mana kopi pertama kali ditemukan. Ini juga ditanam di wilayah pegunungan lainnya di Afrika, seperti Kenya dan Tanzania, serta di wilayah pegunungan di Amerika Selatan, seperti Brasil dan Kolombia.

Sementara itu, kopi Robusta berasal dari wilayah pegunungan di Afrika Barat dan Asia, termasuk Vietnam, Indonesia, dan India.

Kualitas Rasa

Kopi Arabika memiliki rasa yang lebih lembut dan kompleks dibandingkan kopi Robusta. Rasa kopi Arabika dapat mencakup nuansa fruktosa, asam, dan rempah-rempah. Rasa kopi ini juga dianggap lebih lembut dibandingkan kopi Robusta.

Kopi Robusta memiliki rasa yang lebih kuat dan pahit dibandingkan kopi Arabika. Rasa kopi Robusta dapat mencakup nuansa kacang-kacangan, rempah-rempah, dan bahkan coklat. Rasa kopi ini dianggap lebih kuat dan khas dibandingkan kopi Arabika.

Coffee Knowledge Essentials The difference between Arabica and Robusta
Coffee Knowledge Essentials The difference between Arabica and Robusta – Ist.

BacaMengenal Tanaman Kopi Arabika Varietas Bourbon

Kandungan Kafein

Kopi Arabika memiliki kandungan kafein yang lebih rendah dibandingkan kopi kopi arabika. Kopi arabika rata-rata memiliki kandungan kafein sekitar 0,8-1,4%, sedangkan kopi robusta memiliki kandungan kafein sekitar 1,7-4,0%.

Sedangkan kopi Robusta, memiliki rasa yang lebih kuat dan pahit dibandingkan dengan Arabika. Rasanya lebih keras dan bahkan bisa sedikit bau seperti biji-bijian. Robusta juga lebih tahan terhadap hama dan penyakit dibandingkan dengan Arabika, sehingga lebih mudah untuk ditanam dan diperoleh dalam jumlah yang lebih banyak. Oleh karena itu, Robusta lebih murah dibandingkan dengan Arabika.

Robusta juga memiliki kandungan kafein yang lebih tinggi dibandingkan dengan Arabika, yaitu sekitar 2% hingga 2,7%. Hal ini menyebabkan kopi Robusta lebih pekat dan memberikan efek yang lebih cepat dibandingkan dengan Arabika.

Perbedaan Aroma dan Rasa

Perbedaan utama antara kopi Arabika dan Robusta adalah aroma dan rasa yang ditawarkan. Aroma kopi Arabika lebih kompleks dan lembut, dengan tonalitas yang bervariasi mulai dari buah-buahan, rempah-rempah, hingga coklat. Sementara itu, aroma kopi Robusta lebih kuat dan khas, dengan tonalitas yang lebih terfokus pada biji-bijian dan rempah-rempah.

Perbedaan rasa juga sangat terasa antara kopi Arabika dan Robusta. Rasa kopi Arabika lebih lembut dan kompleks, dengan sensasi yang bervariasi mulai dari asam, manis, hingga pahit. Sementara itu, rasa kopi Robusta lebih kuat dan keras, dengan sensasi yang lebih terfokus pada pahit dan rempah-rempah.

Kegunaan

Kopi Arabika dan Robusta memiliki kegunaan yang berbeda-beda. Kopi Arabika lebih sering digunakan sebagai bahan dasar untuk kopi specialty atau kopi premium, karena aroma dan rasanya yang lebih kompleks dan lembut. Kopi Arabika juga lebih sering digunakan untuk kopi yang diolah dengan metode yang lebih rumit, seperti pour over, siphon, atau chemex.

Kopi robusta yang lebih padat lebih sering digunakan sebagai bahan dasar untuk kopi instant atau kopi yang diolah dengan metode yang lebih sederhana, seperti espresso atau cappuccino. Hal ini disebabkan oleh kualitas rasa yang lebih kuat, kandungan kafein yang lebih tinggi, dan harga yang lebih murah.

Sementara itu, kopi Robusta memiliki rasa yang lebih kuat dan kurang lembut dibandingkan Arabika. Rasa kopi Robusta biasanya dianggap sebagai rasa yang lebih keras dan pahit. Beberapa orang menyebut rasa ini sebagai “pekat” atau “lengket”.

Perbedaan kopi Arabika dan Robusta
Perbedaan kopi Arabika dan Robusta – Ist.

BacaMengenal Jenis Tanaman Kopi yang Populer di Seluruh Dunia

Robusta juga memiliki kandungan kafein yang lebih tinggi dibandingkan Arabika, yang dapat meningkatkan energi dan fokus. Namun, karena rasa yang lebih kuat dan pahit, Robusta seringkali digunakan sebagai campuran untuk kopi yang lebih kuat dan lebih kental.

Selain itu, Robusta juga lebih tahan terhadap hama dan penyakit dibandingkan Arabika, sehingga lebih mudah dikembangkan dan diperoleh dalam jumlah yang lebih besar. Ini menyebabkan harga Robusta lebih rendah dibandingkan Arabika.

Namun, meskipun Robusta memiliki rasa yang lebih kuat dan kandungan kafein yang lebih tinggi, banyak orang yang lebih menyukai rasa yang lembut dan subtil dari kopi Arabika. Selain itu, karena proses penanaman dan pengolahan yang lebih rumit, kopi Arabika dianggap sebagai kualitas yang lebih tinggi dan dihargai lebih tinggi.

Secara keseluruhan, perbedaan kopi Arabika dan kopi Robusta yang paling mendasar adalah rasa, kandungan kafein, dan harga. Namun, pilihan antara kedua jenis kopi tersebut sangat bergantung pada selera pribadi masing-masing orang.*